• No products in the cart.

10 Framework Teratas untuk menjadi Full Stack Developer

10 Framework Teratas untuk menjadi Full Stack Developer – Dunia teknologi berubah dengan sangat cepat. Lewatlah sudah hari-hari di mana kamu bisa mendapatkan pekerjaan hanya dengan mengetahui satu teknologi atau bahasa pemrograman. Entah bagaimana bertahan di posisi itu selama bertahun-tahun tanpa mempelajari hal-hal baru. Banyak dari kita masuk ke dunia pemrograman dan pengembangan web dengan mengetahui hanya satu atau dua teknologi.

Di dunia yang kompetitif saat ini, semua orang mencari Full Stack Developer. Mereka adalah seseorang yang dapat bekerja secara mandiri untuk mengembangkan aplikasi web yang berfungsi penuh.

Jika kamu melihat deskripsi pekerjaan untuk Full Stack Software Engineer di perusahaan berbasis Internet, kamu akan menemukan bahwa full-stack software engineer diharapkan mengetahui teknologi front-end seperti ES-next, Babel, React, Redux, Bootstrap, LESS, dll. Keterampilan back-end seperti Python, Django, Graphene (GraphQL), REST, MySQL, DynamoDB, Redis, Docker, dll.

Jika kamu seorang Full Stack Developer maka kamu harus terbiasa dengan beberapa framework web front-end dan back-end seperti React dan Node, tetapi itu juga tergantung pada latar belakang kamu, misalnya, apakah kamu berasal dari latar belakang Python atau latar belakang Java/JavaScript.

Lebih baik mempelajari framework yang kompatibel dengan keterampilan utama kamu seperti pengembang Python harus mendapat manfaat lebih banyak dari mempelajari Django daripada mempelajari Angular. Demikian pula, pengembang JavaScript harus belajar React dan Node JS daripada belajar Django dan Node.

10 Framework Teratas untuk Full Stack Developer

Pada artikel ini, kami akan membagikan beberapa framework pengembangan web terbaik dan terpopuler, yang menurut kami harus diketahui oleh Full Stack Developer. Kami telah menyertakan framework front-end dan back-end untuk referensi kamu. Tergantung pada latar belakang kamu, kamu dapat memilih rangkaian teknologi terkait untuk menyempurnakan profil kamu.

1. React JS

Saat ini, React atau React JS adalah framework front-end paling populer untuk pengembang web. Bahkan telah melampaui Angular dan sekarang semakin banyak orang menuju React. Meskipun belum ada keputusan akhir tentang pertarungan React vs. Angular, mengikuti tren, semakin terlihat bahwa React akan memenangkan perang epik ini. ReactJS memungkinkan kamu membuat front-end menggunakan JavaScript dan menyediakan model pengembangan berbasis komponen. Jika kamu terutama adalah pengembang JavaScript, maka React JS harus menjadi pilihan pertama kamu untuk pengembangan front-end. Kamu bisa kursus React JS di Koding Akademi ya.

2. Spring Boot

Framework Spring Bot Full Stack Developer

Framework Spring Boot mencoba memecahkan masalah yang terkait dengan penggunaan Spring untuk pengembangan web Java. Sama seperti Spring memecahkan masalah yang terkait dengan pengembangan web Java menggunakan Java EE atau J2EE. Terdapat fitur seperti konfigurasi otomatis dan dependensi Starter.Ini benar-benar meningkatkan produktivitas karena sekarang dapat membuat proyek web Java baru dalam waktu yang jauh lebih sedikit. Bagaimanapun, jika kamu adalah Pengembang Java yang mengerjakan proyek pengembangan web dan bertujuan untuk menjadi Full Stack Developer, maka kamu harus mempelajari Spring Boot.

3. Angular

Framework Angular Full Stack Developer

Angular adalah frontend JavaScript populer lainnya yang membuat pengembangan front-end kompleks menjadi lebih mudah. Ini sebenarnya adalah salah satu framework JavaScript pertama yang mencoba menstandarisasi pengembangan front end dalam JavaScript dengan modul dan struktur kode. Ini memungkinkan kamu untuk menulis kode yang dapat diuji, seperti yang kamu lakukan di Java atau bahasa utama lainnya. Jika kamu tidak suka mencari opsi, maka Angular adalah framework front-end terbaik berikutnya untuk JavaScript Developer.

4. Node JS + Express.js 

Framework Node JS Full Stack Developer

Ini adalah framework web JavaScript populer lainnya tetapi framework back end. 10 tahun yang lalu, siapa yang pernah berpikir bahwa JavaScript harus digunakan untuk menulis kode sisi server, tetapi sekarang cukup masuk akal. Node.js secara konsisten menempati peringkat sebagai framework paling populer dalam survei StackOverflow Developer dan kunci untuk menulis aplikasi web, ujung ke ujung dalam satu bahasa pemrograman, yaitu JavaScript. Jika kamu terutama adalah JavaScript Developer, maka kamu harus mempelajari Node.JS bersama dengan React atau Angular untuk menjadi Full Stack Software Engineer.

5. Django

Framework Django

Django adalah framework Python paling populer untuk pengembangan web. Ini adalah framework Full Stack dan mencakup semua fitur yang diperlukan secara default alih-alih menawarkannya sebagai library terpisah. Dengan Django, kamu akan mendapatkan otentikasi, perutusan URL, mesin template, pemetaan relasional objek (ORM), dan migrasi skema basis data. Jika Kamu seorang programmer Python dan ingin menjadi Full Stack Software Engineer, maka kamu harus mempelajari Django.

Baca Juga : Bootcamp Full Stack Web Developer

6. Flask

Framework Flask

Ini adalah framework Python populer lainnya untuk pengembangan web. Flask adalah microframework karena tidak membutuhkan framework atau library lain. Ini terinspirasi oleh framework Sinatra Ruby dan bergantung pada toolkit WSGI Werkzeug dan template Jinja2. Ide utama di balik Flask adalah untuk memungkinkan Web Developer membangun fondasi aplikasi web yang solid. Dari sana, kamu dapat menggunakan ekstensi apa pun yang mungkin kamu perlukan. Sekali lagi, jika kamu seorang Python Developer, maka Flask adalah tools yang hebat dan cocok untuk kamu.

7. Bootstrap

Framework Bootstrap

Di masa lalu, CSS adalah keterampilan utama untuk Front End Developer, tetapi dalam pengembangan web modern, Bootstrap telah menggantikan CSS. Hampir tidak ada orang yang menggunakan CSS lama biasa untuk menata halaman web mereka; sebaliknya, kebanyakan dari mereka menggunakan framework CSS seperti Bootstrap. Itulah mengapa seorang Full Stack harus mengetahui Bootstrap. Sebelum kamu mempelajari framework yang satu ini kamu perlu mempelajari HTML dan CSS di Koding Akademi.

8. jQuery

Framework jQuery

Ini adalah library JavaScript yang mengesankan, yang menurut kami harus diketahui oleh setiap Web Developer. Bahkan jika kamu bukan Full Stack Developer atau hanya terlibat di sisi front end atau back end, kamu harus belajar jQuery. Menyediakan penyeleksi seperti CSS untuk mengubah perilaku beberapa elemen dengan cepat. Dalam beberapa tahun terakhir, popularitas jQuery telah turun karena framework front-end lainnya, tetapi kami masih berpikir itu adalah tools yang hebat, dan seorang Full Stack Developer harus mengetahuinya.

9. Ruby on Rails

Framework Ruby on Rails

Jika kamu bukan dari latar belakang Python, Java, atau Javascript, maka kamu harus mencoba mempelajari Ruby, bahasa lain yang indah untuk pengembangan web. Membangun aplikasi web modern memang menantang, tetapi Ruby on Rails membuatnya lebih mudah dan lebih menyenangkan. Ini mencakup semua yang kamu butuhkan untuk membangun aplikasi web yang didukung database sesuai dengan kerangka Model-View-Controller.

Ada banyak situs web populer yang digunakan program setiap hari, seperti Github, yang dibangun menggunakan framework Ruby on Rails. Ini juga memiliki komunitas yang besar dan ramah untuk membantu kamu setiap kali kamu terjebak.

10. GraphQL

Framework GraphQL

Kamu mungkin memikirkan library JavaScript lain, tetapi kamu tidak bisa mengabaikan GraphQL. GraphQL adalah bahasa query untuk API dan juga menyediakan waktu proses untuk memenuhi query tersebut dengan data kamu yang sudah ada. GraphQL memberikan deskripsi data dalam API kamu yang lengkap dan mudah dipahami, memberi klien kekuatan untuk menanyakan apa yang mereka butuhkan, dan tidak lebih, membuatnya lebih mudah untuk mengembangkan API dari waktu ke waktu, dan memungkinkan tools Developer yang andal. Misalnya, jika kamu perlu menampilkan daftar posting dan semua pengguna yang menyukai posting dengan foto dan nama pengguna mereka, kamu dapat melakukannya dengan mudah menggunakan GraphQL.

Itu semua tentang beberapa framework pengembangan web paling berguna dan populer yang harus diketahui oleh seorang Full Stack Developer. Seperti yang telah kami katakan, dunia pengembangan web saat ini sangat menuntut, dan kamu tidak dapat bertahan hidup dengan mengetahui HTML, CSS, dan JavaScript.

Kamu harus mengetahui tools dan framework baru ini untuk menjadi Full Stack modern yang dicari semua orang. Padahal, kamu tidak perlu mempelajari semua framework pengembangan web ini. Kamu dapat memilih satu dari front-end dan satu dari back-end minimal, tergantung pada bahasa pemrograman pilihan kamu.

Source : Javarevisited

Koding Akademi 2021. All rights reserved.

You cannot copy content of this page